Selasa, 05 Juni 2012

CONTOH ARTIKEL


Contoh Artikel Email Marketing Dengan Autoresponder
May 16th, 2012
Berikut ini contoh artikel Email Marketing dengan Autoresponder yang akan berpotensi meningkatkan penjualan Anda di internet secara berlipat ganda dan dengan usaha yang lebih sedikit, sebab Email marketing Anda dijalankan dengan benar dan berlangsung otomatis. Anda mungkin sudah tau bahwa pebinis internet kelas dunia baik itu orang luar negeri atau orang Indonesia seperti Anne Ahira dari Asian Brain, Joko Susilo, pak Tung Desem Waringin dari... Selengkapnya
Contoh Artikel TDW University
May 1st, 2012
Nah kalau Tdw University ini adalah tempat belajar Finansial Marketing. Saya ada contoh artikel gratis dari Tdw University yang bisa Anda ambil setelah memasukkan Nama dan Email Anda disana nanti. Contoh Artikel Tdw University ini berjudul: eBook 24 Prinsip Miliarder yang Mencerahkan. Artikel yang dalam bentuk Ebook ini ditulis langsung oleh Pak Tung Desem Waringin, dosen di Universitas TDW tersebut. Dapatkan contoh artikel dari Tdw... Selengkapnya » Contoh Artikel TDW University
Tags: contoh artikel, tdw university 79 views
Artikel Tentang Tisu Majakani
April 16th, 2012
Tisu Majakani merupakan Tisu Basah khusus wanita yang berkhasiat untuk menjaga kebersihan dan kesegaran bagian yang paling pribadi dari seorang wanita yaitu organ intimnya. Dengan menggunakan Tisu Majakani yang diproduksi oleh Boyke and Co dan dipasarkan oleh Abe Global Indonesia ini maka Wanita dapat menyelesaikan masalah kewanitaan seperti keputihan, gatal-gatal, bau tak sedap dan sebagainya. Selain Tisu Majakani juga dapat membuat organ... Selengkapnya » Artikel Tentang Tisu Majakani
Tags: artikel majakani, kewanitaan, organ intim wanita, tisu majakani 197 views
Manfaatkan Contoh Artikel Orang Lain Untuk Bahan Tulisan Blog Anda
April 1st, 2012
Ketika buntu ide menulis blog maka Manfaatkan Contoh Artikel Orang Lain Untuk Bahan Tulisan Blog Anda menurut saya adalah boleh saja, asalkan Anda tau strateginya. Yang pasti, memang yang terbaik adalah Anda menyebutkan referensi dimana dan oleh siapa artikel aslinya dibuat. Dan tidak bijak pula jika Anda nyontek artikel orang lain 100 persen. Berikut ini sedikit sharing dari saya untuk Anda bagaimana cara menggunakan artikel orang lain untuk... Selengkapnya » Manfaatkan Contoh Artikel Orang Lain Untuk Bahan Tulisan Blog Anda
Tags: contoh artikel, menulis blog 278 views
Inilah Contoh Artikel Robot SEO
March 17th, 2012
Jika Anda ingin blog Anda dapat bersahabat dengan Robot Search Engine maka Inilah Contoh Artikel Robot SEO yang perlu Anda baca dan praktekkan. Banyak orang salah kaprah ketika belajar seo, sehingga posisi blog mereka di search engine memang bagus namun penjualannya sepi. Pastilah ada cara mengatasinya, yaitu dengan menghidari Hanya Menulis Untuk Robot, serta menyeimbangkan antara search engine specific tag dengan tulisan yang dibuat untuk... Selengkapnya » Inilah Contoh Artikel Robot SEO
Tags: contoh artikel, robot seo, search engine 561 views
Contoh Artikel Mobil Bekas Di Internet
March 2nd, 2012
Banyak sudah website jual beli mobil bekas, dan satu lagi Contoh Artikel Mobil Bekas Di Internet yang ini akan membawa Anda pada sisi berbeda tentang mobil bekas. Artikel menarik yang ada di blog Mobil Bekas ini misalnya: Tidak Ada Bonus Mobil Bekas Dalam Bisnis Jaringan, Harga Mobil Bekas, Iklan Mobil Bekas Di Internet, Orang Beli Mobil Bekas Belum Tentu Karena Ngga Banyak Duit, Mobil Second Yang Murah Bisa Jadi Pada Akhirnya Malah Berharga... Selengkapnya » Contoh Artikel Mobil Bekas Di Internet
Tags: contoh artikel, mobil bekas 1,082 views
Contoh Artikel Bahasa Inggris Readbud
February 16th, 2012
Kalau Anda pernah berkunjung di Readbud maka Anda akan menemukan ribuan contoh artikel bahasa inggris disana dengan berbagai topik. Jika Anda mendaftarkan diri terlebih dahulu di Readbud maka Anda juga bisa menentukan sendiri artikel tentang topik apa saja yang ingin dimunculkan Readbud untuk Anda baca. Readbud merupakan salah satu contoh dimana Anda belajar bahasa inggris tentunya, dengan membaca artikel yang paling menarik bagi Anda itu maka... Selengkapnya » Contoh Artikel Bahasa Inggris Readbud
Tags: bahasa inggris, contoh artikel, readbud 1,384 views
Artikel Tentang Peluang Usaha Foredi Di Mataram
February 1st, 2012
Kalau contoh artikel di blog satu ini mengandung banyak sekali hal-hal seputar Foredi serta peluang usaha sebagai pemasar produk pasutri (pasangan suami istri) ini di Mataram NTB khususnya. Selain membahas tentang Foredi, tak ketinggalan juga tentang Gasa dan Tisu Majakani tertulis dalam banyak contoh artikel di blog ForediMataram.com. Salah satu contoh artikel singkat tentang Peluang Usaha Foredi Di Mataram dapat Anda baca langsung disini:... Selengkapnya » Artikel Tentang Peluang Usaha Foredi Di Mataram
Tags: foredi mataram, peluang usaha 899 views
Contoh Bisnis Seputar Baca Artikel Dapat Duit
January 17th, 2012
Contoh bisnis gampang bin mudah misalnya baca artikel eh dapat duit, itu banyak sekali beredar di internet. Contoh bisnis yang mudah lainnya misalnya membaca email dapat penghasilan dollar, tak ketinggalan pula ngeklik iklan dapat duit. Kalau Anda belum memahaminya maka mungkin akan bertanya, segampang itukah dapat duit di internet ini? Ngga sedikit orang yang MUAK juga loh mendengar banyak contoh bunyi iklan di internet seperti itu. Apalagi... Selengkapnya » Contoh Bisnis Seputar Baca Artikel Dapat Duit
Tags: baca artikel, contoh bisnis, dapat duit 855 views
Contoh Artikel Peluang Bisnis Online Tanpa Ribet
January 2nd, 2012
Blog yang satu ini berisi beberapa contoh artikel tentang peluang bisnis online tanpa ribet dan bagaimana cara memaknainya agar kita tetap produktif dan tidak terjebak pada text iklan yang kemudian membuat kita terlalu mengagungkan kerja cerdas sampai lupa untuk benar-benar bekerja, hehe.. Misalnya, bagaimana diterangkan nikmatnya SEO yang telah berhasil, tetapi tetap ada ribetnya, yaitu dalam persiapan untuk mencapai posisi bergengsi di... Selengkapnya » Contoh Artikel Peluang Bisnis Online Tanpa Ribet







PENGAJARAN BERBICARA DAN MEMBACA


 
I. APERSEPSI
Modul ini merupakan modul kedua yang dipersiapkan untuk peserta didik kelas X SMAN 2 Kota Tasikmalaya. Tetapi bermanfaat pula untuk dipelajari oleh kelas XI dan XII Tujuannya supaya para peserta didik mau dan mampu belajar mandiri selain belajar secara tatap muka dengan guru di kelas sehingga meraih hasil pembelajaran yang maksimal.
Belajar dengan sistem modul tentu saja berbeda dengan belajar tatap muka. Dengan modul, Anda dituntut untuk belajar lebih rajin dan berdisiplin. Jika tidak demikian, tentu saja Anda akan sia-sia memiliki modul ini. Karena itu, sebelum mempelajarinya lebih dalam, bacalah semua petunjuk dan ikuti dengan penuh berdisiplin dan kejujuran.
Dengan modul ini Anda bisa memiliki wawasan, keterampilan dan sikap yang sesuai dengan tuntutan SK dan KD dengan syarat rajin, disiplin, dan jujur. Dengan demikian, selain memperoleh wawasan, keterampilan, dan sikap yang baik, belajar dengan modul akan memberikan manfaat lain yaitu melatih kedisiplinan dan kejujuran diri.
Pada modul pertama sudah dijelaskan tujuan pembelajaran bahasa Indonesia di SMA dan empat aspek keterampilan berbahasa Indonesia.Pada modul II ini Anda akan berlatih, yakni memberikan kritik dan dukungan terhadap isi artikel atau permasalahan dan merangkum isi informasi. Keterampilan ini tercakup dalam keterampilan berbicara dan membaca.
Dewasa ini tidak sedikit bahan bacaan baik dalam media cetak maupun elektronik yang dapat Anda baca. Asal Anda mau, apa pun dapat Anda baca. Anda tahu bahwa pengaruh bacaan terhadap perkembangan jiwa seseoang sangatlah kuat. Karena itulah, Anda sebagai pembaca dituntut selektif dalam memilih bacaan. Anda jangan asal membaca atau percaya terhadap isi bacaan agar Anda tidak terjebak Tidak sedikit orang berperilaku menyimpang karena salah memilih bacaan. Modal dasar untuk itu? Ya, tiada lain Anda harus mampu membedakan bacaan yang baik dan kurang baik bagi perkembangan jiwa dan wawasan Anda. Belajarlah Anda dengan menanggapi isi bacaan yang Anda baca. Dengan demikian Anda sudah bisa menilai isinya. Demikian juga jika Anda perlu sebuah informasi, Anda harus mampu merangkum isi informasi tersebut.
Untuk memiliki keterampilan tersebut pelajarilah semua penjelasan dan ikutilah semua petunjuk modul ini dengan disiplin dan jujur agar Anda bisa menguasai standar kompetensi dan kompetensi dasar yang tercakup dalam modul ini. Waktu yang dialokasikan adalah 6 jam pelajaran atau tiga kali pertemuan tatap muka.
II. Standar Kompetensi
2.1 Mengungkapkan komentar terhadap informasi dari berbagai sumber (10)
2.2 Memahami ragam wacana tulis dengan membaca memindai (11)
III. Kompetensi Dasar
3.2.1.1 Memberikan kritik terhadap informasi dari media cetak dan atau elektronik.
3.2.1.2 Memberikan persetujuan/dukungan terhadap artikel yang terdapat dalam media cetak dan atau elektronik.
3.2.2.1 Merangkum seluruh isi informasi teks buku ke dalam beberapa kalimat dengan membaca memindai.
IV. Indikator
4.2.1.1.1 Siswa mampu mendata informasi dari sebuah artikel dengan mencantumkan sumbernya.
4.2.1.1.2 Siswa dapat merumuskan pokok persoalan yang menjadi bahan perdebatan umum di masyarakat.
4.2.1.1.3 Siswa dapat memberikan kritik dengan disertai alasan yang logis.
4.2.1.2.1 Siswa dapat mendata informasi dari sebuah artikel dengan mencantumkan sumbernya.
4.2.1.2.2 Siswa dapat merumuskan pokok persoalan yang menjadi bahan perdebatan umum di masyarakat.
4.2.1.2.3 Siswa dapat memberikan persetujuan atau dukungan dengan bukti yang kuat dan logis.
4.2.2.1.1 Siswa dapat mencatat pokok-pokok isi informasi pada halaman bab tertentu yang dirujuk daftar isi buku.
4.2.2.1.2 Siswa dapat merangkum seluruh isi informasi yang diperoleh dari halaman bab tertentu ke dalam beberapa kalimat.
4.2.2.1.3 Siswa dapat mengidentifikasi klausa dalam teks buku.
V. Tujuan Pembelajaran
1. Setelah proses pembelajaran siswa memiliki kemampuan mengungkapkan kritik atau komentar terhadap informasi atau isi artikel yang dibaca/didengarnya.
2. Setelah proses pembelajaran siswa memiliki kemampuan meangkum isi buku yang dibacanya.
3. Setelah proses pembelajaran siswa memiliki kemampuan mengidentifikasi klausa dari teks yang dibcanya.
VI. Proses Pembelajaran
6.1 Proses Pembelajaran I (Memberikan Kritik terhadap Isi Artikel)
6.1.1 Uraian Materi
Pada surat kabar atau majalah, kita sering membaca artikel.Apa sebenarnya yang dimaksud dengan artikel? Baik sebelum dilanjutkan, kita bicarakan dulu pengertian artikel tersebut. Kalau kita buka kembali Kamus Besar Bahasa Indonesia, akan kita jumpai tiga pengertian artikel. Pertama, berarti bagian dari undang-undang atau peraturan yang berisi ketentuan atau pasal. Kedua, berarti karya tulis lengkap dalam majalah, surat kabar, dan sebagainya. Ketiga berarti kata sandang. Dari ketiga pengertian tesebut, kira-kira menurut Anda, yang mana yang paling tepat pengertian yang sesuai dengan kompetensi dasar kita ini? Ya, tentu saja pengertian yang kedua, yaitu karya tulis lengkap yang dimuat dalam surat kabar, majalah, dan sebagainya.
Timbul pertanyaan pada diri Anda, bukan? Apa maksud istilah karya tulis lengkap? Baik, kita bahas! Yang dimaksud karya tulis lengkap di sini adalah sebuah karangan yang unsur-unsurnya memenuhi syarat sebagai karya tulis ilmiah. Kita tahu, bahwa penulisan karya tulis ilmiah ada dua bentuk, yaitu bentuk formal dan nonformal. Bentuk formal adalah karya tulis yang sistematikanya menggunakan standar formal, yakni disusun bagian-bagiannya dalam bab, subbab, subsubbab, dan seterusnya. Sedangkan bentuk nonformal tidak disusun demikian tetapi disusun dalam bentuk uraian biasa seperti layaknya tulisan eksposisi lainnya. Meskipun demikian, isinya tetap seperti karya tulis formal. Ada yang masih ingat isi dan sistematika karya tulis ilmiah? Ya, benar! Bagian pendahuluan, bagian isi, dan bagian penutupan.
Bagian pendahuluan berisi latar belakang permasalahan, permasalahan, dan tujuan penulisan. Bagian isi merupakan bagian inti yang berisi uraian tentang data-data yang ditunjang oleh pendapat dari berbagai sumber. Bagian penutupan berisi simpulan dan saran.
Sekarang kita kembali ke artikel. Jadi artikel merupakan karangan ilmiah nonformal yang di dalamnya berisi bagian-bagian tadi. Sekarang sudah cukup jelas, bukan? Baik lanjutkan pembahasan kita!
Sebagai karya manusia, artikel tentu saja tidak terlepas dari kekurangan, baik segi isi, bahasa, maupun bentuk atau sistematikanya. Terhadap kekurangan tesebut, kita harus peka dan mampu memberikan kritik. Kita jangan asal menerima begitu saja. Apa yang dimaksud dengan kritik? Kalau kita buka lagi kamus, kita dapati pengertian kritik sebagai sebuah kecaman atau tanggapan yang disertai uraian dan pertimbangan baik dan buruknya sesuatu. Dari pengertian tersebut, tersirat makna bahwa kritik itu haruslah memberikan jalan keluar atau solusi, sesuai dengan tujuannya yakni untuk meningkatkan kualitas. Orang yang memberikan kritik disebut kritikus.
Kita sudah berbicara tentang artikel dan kritik. Sekarang, mari kita lanjutkan topik pembahasan kita, yakni memberikan kritik terhadap artikel. Kompetensi dasar ini menantang Anda untuk bisa dan mampu memberikan tanggapan atau kritik terhadap artikel dalam media cetak. Frase kunci yang biasa digunakan dalam memberikan kritik adalah, saya kurang sependapat atau saya kurang setuju dengan ... karena ... Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memberikan kritik
1. Tunjukkan kelemahan atau kekurangan yang akan dikritik;
2. berikan kritik Anda secara objektif;
3. berikan solusi untuk mengatasi kekurangan tersebut;
4. gunakan bahasa yang baik dan sopan;
5. tujukan langsung kritikan Anda terhadap masalah.
Sebagai bekal, Anda harus memiliki:
1. Pengetahuan tentang masalah yang akan dikritik;
2. pengetahuan tentang bahasa;
3. pengetahuan tentang tujuan penulis artikel.
Untuk memahami dan melatihkannya, silakan Anda cermati contoh permasalahan dan kritik berikut ini!
Masalah muncul dalam kutipan teks berikut.
”Berdasarkan pada hasil penelitian penulis, dapat diketahui bahwa pada saat dewasa ini ternyata cukup banyak para siswa yang sudah terbiasa merokok, baik secara terang-terangan dari orang tua dan gurunya maupun sembunyi-sembunyi. Mereka tidak menyadari bahwa perbuatannya mereka itu sebenarnya membahayakan kesehatan diri sendiri. ...”
Kritik terhadap kutipan di atas antara lain:
Artikel ini sangat bermanfaat bagi pembaca, khususnya bagi orang tua atau guru yang anaknya sudah terbiasa merokok. Demikian juga untuk diri siswa sendiri.Sehingga mereka sadar bahwa sebenarnya merokok itu berbahaya. Mudah-mudahan artikel ini bisa menggugah mereka. Tapi sangat disayangkan, dilihat dari segi bahasa, artikel ini masih sangat lemah. Penulis kurang memperhatikan kecermatan berbahasa Indonesia yanga baik dan benar. Misalnya, penggunaan frase pada saat dewasa ini.Kata saat dan dewasa ini memiliki fungsi yang sama, yautu kata ganti waktu. Padahal cukup dengan menggunakan frase saat ini atau dewasa ini. Demikian pula pemakaian bentuk jamak banyak dan para. Kata tugas para sudah mengandung makna banyak sehingga akan lebih baik bila menggunakan salah satu di antara kedua kata tesebut. Misalnya, ... para siswa atau ... banyak siswa.
Di atas dikatakan bahwa dalam merangkum, kalimat majemuk dijadikan kalimat tunggal; kalimat tunggal menjadi klausa, klausa menjadi frase, dan frase menjadi kata. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan klausa? Klausa adalah bentuk grmatikal yang minimal sudah memiliki predikat. Klausa merupakan bagian dari sebuah kalimat majemuk. Kalimat majemuk merupakan kalimat yang mengandung minimal dua buah klausa. Perhatikan contoh berikut!
Ketika masyarakat sedang dilanda krisis, terjadi banjir yang menenggelamkan Jakarta..
Kalimat majemuk di atas, terdiri atas tiga klausa, yaitu:
1. masyarakat sedang dilanda krisis
2. terjadi banjir
3. menenggelamkan Jakarta.
Berdasarkan contoh di atas, dapat disimpulkan bahwa ciri sebuah klausa adalah predikat (P).
Melihat fungsinya, klausa ada dua macam dalam sebuah kalimat majemuk bertingkat. Pertama, klausa atasan atau utama yang berfungsi sebagai induk kalimat. Kedua, klausa bawahan atau penjelas yang berfungsi sebagai anak kalimat.
Perhatikan contoh berikut dan penjelasannya!
Tiba-tiba tanah itu longsor saat penduduk masih terlelap tidur.
Kalimat ini terdiri atas klausa tiba-tiba tanah itu longsor dan klausa saat penduduk masih terlelap tidur. Klausa tiba-tiba tanah longsor berfungsi sebagai klausa utama karena dapat berdiri sendiri, artinya maknanya jelas meskipun tidak digabungkan dengan klausa lain. Sedangkan klausa saat penduduk masih terlelap tidur sebagai klausa bawahan karena tidak dapat berdiri sendiri, artinya maknanya hanya akan jelas bila digabungkan dengan klausa lain.
Paham, tentang klausa? Baik, terima kasih!
Sekarang Anda sudah memahami kritik dan klausa, bukan? Kini saatnya Anda berlatih memberikan kritik seperti contoh di atas. Siap? Yakin, sekarang Anda pasti sudah siap!
6.1.2 Rangkuman Materi
Artikel adalah karangan lengkap yang dimuat dalam media cetak. Ciri-ciri artikel adalah judulnya ilmiah, dicantumkan nama penulis, sistematikanya lengkap, dan mencantumkan sumber referensi.
Kritik adalah kecaman atau tanggapan dan uraian yang berisi pertimbangan baik dan buruknya sesuatu yang disertai dengan solusi. Memberikan kritik berarti memberikan pertimbangan terhadap baik dan buruknya sesuatu secara objektif. Orang yang memberikan kritik disebut kritikus.
Klausa adalah bentuk gramatikal yang sudah membentuk subjek dan predikat. Ciri klausa adalah predikat. Dalam kalimat majemuk bertingkat, klausa terdiri atas klausa utama dan klausa penjelas.
6.1.3 Tantangan 1
Kemukakanlah kritikan Anda terhadap cuplikan-cuplikan artikel berikut! Kritikan diberikan baik terhadap isi maupun bahasanya.
1. Menegakkan disiplin intinya adalah menyadarkan orang untuk mengetahui manfaat kehidupan pribadi dan kehidupan bersama, yang dilaksanakan dengan ketat dan adil seadil-adilnya. Disiplin tidak ada toleransi, dan tidak pandang bulu, berlaku untuk semuanya, sebagaimana hukum dalam negara hukum. Sehingga orang yang salah (tidak disiplin) merasakan betul akibat ketidakdisiplinannya. Sebaliknya orang yang patuh dan berdisiplin, merasakan benar enaknya, nyamannya kepastiannya dan amannya hidup mengikuti disiplin. Tetapi tidak semua orang mengetahui tahu yang mana disiplin bersama itu.
2. Dewasa ini, ketika dunia sedang sibuk mencari energi altenatif, ternyata bumi pertiwi mengandung bahan yang tidak akan habis sepanjang waktu dan masa. Sumber energi tersebut berasal dari perut bumi dan terbentuk dari alam, yaitu gugusan gunung-gunung berapi dengan curah hujan cukup yang membentuk kandungan uap yang disebut geothermal atau panas bumi.
6.1.4 Kunci Jawaban Tantangan 1
Supaya Anda bisa memberikan kritik yang baik terhadap kedua artikel tersebut, silakan Anda baca kembali uraian materi dan contoh kritik pada pembelajaran 1! Kalau perlu, baca buku-buku referensi yang terdapat pada bagian daftar pustaka! Sebelum Anda memberikan kritik, tentukan masalah yang menjadi isu atau topik dari kasus tersebut!
6.2 Proses Pembelajaran II (Memberikan Dukungan)
6.2.1 Uraian Materi
Pada pembelajaran 1, Anda sudah mahir memberikan kritik. Kini tiba saatnya Anda belajar memberikan dukungan atau persetujuan terhadap isi artikel. Memberikan persetujuan tidak jauh berbeda dengan memberikan kritikan. Bedanya, dalam memberikan kritikan, kita lebih menonjolkan kekurangan dan memberikan jalan keluar sedangkan memberikan persetujuan lebih menonjolkan kelebihan sehingga kita setuju atau memperkuat isi artikel tersebut. Tentu saja keduanya harus disertai dengan argumen atau alasan yang kuat dan logis.
Mengenai persyaratan apa yang harus diperhatikan, silakan Anda baca kembali uraian materi pembelajaran 1. Bedanya, dalam memberikan kritik kita menjelaskan alasan mengapa hal tersebut dianggap kurang. Sedangkan dalam memberikan dukungan, kita harus menjelaskan alasan mengapa kita mendukung. Paham? Saya yakin Anda paham terhadap maksud saya. Kalau dalam memberikan kritik, biasanya menggunakan kata kunci saya kurang sependapat terhadap ... karena ... . Dalam memberikan dukungan biasanya menggunakan kata kunci saya setuju atau sependapat dengan ... karena ...Misalnya, Saya sependapat dengan penulis bahwa mengurangi subsidi BBM merupakan salah satu jalan terbaik untuk dapat mengurangi utang negara karena selama ini uang yang digunakan untuk subsidi BBM berasal dari pinjaman luar negeri. Dengan dihapuskannya subsidi, setidaknya utang negara akan bekurang.
6.2.2 Rangkuman materi
Memberikan dukungan atau persetujuan terhadap suatu masalah artinya kita ikut serta memberikan kekuatan dan membenarkan isi masalah tersebut. Memberikan dukungan harus disertai dengan argumen atau alasan yang kuat dan logis dan dalam bahasa yang mudah dipahami pembaca/pendengar. Kata kunci yang biasa digunakan untuk memberikan dukungan/persetujuan adalah frase saya sependapat atau saya setuju dengan ... karena ...
6.2.3 Tantangan 2
Kini saatnya Anda berlatih memberikan dukungan atau persetujuan terhadap suatu permasalahan, khususnya terhadap masalah yang seing diperdebatkan dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Siap? Tentu, kini Anda sudah siap berlatih!
Masalah:
1. Beberapa minggu yang lalu kita dihebohkan oleh berita hilangnya pesawat Boeing 737, milik maskapai penerbangan Adam Air. Pesawat ini membawa 96 penumpang termasuk enam awak pesawat. Sampai hai ini belum diketahui pasti penyebab dan lokasi kecelakaan tersebut. Sampai hari ini baru ditemukan beberapa bagian pecahan kecil dari pesawat tersebut di tempat yang tersebar. Pihak keluarga korban sudah semakin panik. Di tengah-tengah kepanikan tesebut, Direktur Adam Air, yakni Adam berjanji akan memberikan santunan di luar asuransi kepada keluarga korban masing-masing Rp 500.000.000 (lima ratus juta rupiah). Ini sebagai rasa bela sungkawa pihak maskapai kepada keluaga korban.
2. Sejak dilantiknya SBY menjadi presiden hingga sekarang, negara kita ini terus dilanda bencana. Tregedi lalu lintas angkutan darat, bencana alam, tragedi angkutan udara, laut, bahkan tragedi politik terus berlanjut, seolah-olah tidak mau berhenti dari pertiwi ini. Hal ini tentu saja membuat panik pemerintah.Satu masalah belum selesai, muncul lagi masalah baru. Di tengah-tengah keadaan seperti ini, lawan politik, LSM, dan sebagian pengamat pemerintahan menilai bahwa keadaan ini sebagai gambaran ketidakberhasilan SBY memimpin negara. Sampai ada segelintir orang yang meminta agar SBY mundur saja dari presiden. Karena itu, wajar bila SBY menyampaikan pesan kepada masyarakat agar mau berpikir jernih dalam menanggapi keadaan negara ini. Siapa pun pemimpin negara tidak akan ada yang mau negerinya seperti ini.
6.2.4 Kunci Jawaban Tantangan 2
Untuk dapat mengerjakan pelatihan ini, lakukan hal-hal berikut!
1. Tentukan topik permasalahan dalam kasus tersebut;
2. Catatlah masalah yang diperdebatkan dan ingin Anda dukung;
3. Bacalah kembali uraian materi, kalau perlu mulai dari pembelajaran I;
4. Buka dan bacalah referensi yang terdapat pada bagian daftar pustaka modul ini.
6.3 Proses Pembelajaran III (Membuat Rangkuman)
Dalam dunia pustaka dan tulis-menulis, kita sering mendengar istilah ringkasan, ikhtisar, dan rangkuman. Bahkan sudah sering kita melakukan hal tersebut. Masalahnya? Apakah sudah benar yang kita kerjakan tersebut? Baik, pada pertemuan inilah kita akan membicarakan masalah tersebut.
Pada modul pertama, Anda sudah ditantang untuk menguasai dan memperoleh informasi dari buku dengan membaca memindai. Kini giliran Anda untuk memasuki tantangan baru, yaitu membuat rangkuman dari buku yang Anda baca. Erat kaitan KD ini dengan KD sebelumnya, bukan? Adapun KD dalam pembelajaran ini adalah merangkum seluruh isi teks buku ke dalam beberapa kalimat dengan membaca memindai.
6.3.1 Uraian Materi
Baiklah, sebelum kita belajar merangkum, kita bicarakan dulu masalah rangkuman atau ikhtisar dan ringkasan. Ringkasan adalah bentuk penyajian singkat dari suatu wacana dengan mempertahankan sistematika, isi, dan sudut pandang penulisnya. Jadi bagian yang dibuang hanyalah bagian-bagian yang kurang penting. Sedangkan rangkuman atau ikhtisar adalah bentuk penyajian singkat yang sudah tidak mempertahankan sistematika, isi, dan sudut pandang penulisnya. Dengan demikian, dalam rangkuman diperbolehkan sebagian isi dihilangkan. Yang dikemukakan dalam ikhtisar hanyalah masalah-masalah pokok dari sebuah tulisan.
Itulah perbedaaan ringkasan dengan rangkuman. Kini kita kembali ke rangkuman. Kita merangkum suatu bacaan atau buku bertujuan untuk memahami dan mengetahui isi sebuah bacaan. Karena itu, sebelum merangkum kita dituntut untuk membaca dengan cermat keseluruhan bacaan tersebut. Tanpa usaha itu, jangan harap kita dapat membuat rangkuman yang baik.
Bagi orang yang sudah biasa membuat rangkuman tidak memerlukan lagi patokan atau pegangan, asal membaca dengan cermat naskah yang akan dirangkum. Tapi bagi kita, yang dalam taraf belajar, alangkah baiknya bila melakukan hal-hal berikut.
1. Bacalah naskah asli dengan cermat, kalau perlu berulang-ulang untuk mengetahui kesan umum, maksud pengarang, dan sudut pandang pengarang asli;
2. Catatlah gagasan-gagasan utama setiap paragrafnya.
3. Kembangkanlah gagasan-gagasan utama pada langkah kedua tersebut dengan menggunakan bahasa sendiri.
Dalam mengembangkan gagasan-gagasan utama, sebaiknya perhatikan hal-hal berikut.
1. Gunakanlah kalimat-kalimat tunggal untuk menghindari terjadinya dua gagasan dalam sebuah kalimat.
2. Bila memungkinkan, jadikanlah sebuah kalimat menjadi frase; sebuah frase menjadi kata.
3. Jumlah paragraf tergantung panjang pendeknya naskah yang dirangkum.
4. Bila tidak terpaksa, semua keterangan dan kata sifat dibuang.
Dengan melakukan ketiga hal di atas, maka kita sudah menghasilkan sebuah rangkuman.
Untuk lebih memahami rangkuman, cermatilah contoh berikut!
Naskah asli:
Masalah-masalah yang dihadapi dunia pendidikan sangatlah berat dan mendesak. Di bidang kurikulum terasa sekali perlunya pembaharuan agar sistem pendidikan dapat memenuhi tuntutan pembangunan dan kemajuan teknologi. Di samping itu, terdapat ketidakseimbangan antara berbagai tingkat pendidikan (vertikal) dengan jenis pendidikan (horizontal). Jumlah anak yang tidak tertampung di sekolah jauh lebih besar daripada yang bersekolah. Demikian pula jumlah anak yang putus sekolah (drop out) jauh lebih besar daripada mereka yang berhasil menyelesaikan sekolah.
Sementara itu, tenaga kependidikan baik teknis maupun administratif sangat kurang jumlahnya. Di samping itu, mutu keahlian tenaga tersebut perlu ditingkatkan. Prasarana pendidikan seperti gedung sekolah dan ruang belajar sangat tidak mencukupi. Buku-buku sangat sedikit jumlahnya. Selain itu, sangat sedikit sekali sekolah-sekolah yang mempunyai perpustakaan, alat-alat peraga ataupun laboratorium dan tempat praktik.
Akhirnya organisasi dan pengelolaan pendidikan dan kebudayaan baik di pusat maupun di daerah belum mencerminkan kerjasama yang serasi. Demikian pula belum adanya sistem informasi pendidikan untuk keperluan perencanaan yang terarah..
Rangkuman:
Masalah kurikulum, ketidakseimbangan tingkat dan jenis pendidikan, penampungan murid dan masalah putus sekolah, kurangnya tenaga kependidikan dan mutu keahlian serta fasilitas pendidikan, kurangnya kerjasama dan tidak adanya sistem informasi pendidikan merupakan masalah pendidikan yang berat dan mendesak.
Perhatikan kata atau frase yang dicetak tebal pada naskah asli. Itu merupakan gagasan-gagasan pokok yang perlu dimuat dalam rangkuman.
6.3.2 Rangkuman Materi
Rangkuman merupakan penyajian singkat yang sudah tidak mempertahankan struktur, isi, dan sudut pandang penulis asli sebuah naskah.Bedanya dengan ringkasan adalah dalam struktur, isi, dan sudut pandang. Ringkasan, meskipun bentuknya singkat masih tetap harus mempertahankan struktur, isi, dan sudut pandang penulis asli.
Hal yang harus diperhatikan dalam membuat rangkuman, pertama baca dengan cermat naskah yang akan dirangkum. Kedua, catat gagasan-gagasan pokok tiap paragrafnya. Ketiga, kembangkanlah gagasan pokok tersebut dengan bahasa sendiri. Agar rangkuman lebih efisien, gunakanlah kalimat tunggal, kalimat dijadikan frase, frase jadi kata, dan buanglah kata keterangan dan kata sifat, kalau tidak terpaksa.
6.3.3 Tantangan 3
Untuk melatih keterampilan Anda dalam merangkum, kerjakanlah tantangan-tantangan berikut. Sudah siap? Pasti, Anda benar-benar sudah siap!
Bacalah dengan cermat naskah berikut kemudian rangkumlah dengan baik!
1. Sang dokter muda berwajah manusia dari kota. Di depan matanya berbaring seorang anak yang telah hilang gerak, dikelilingi kedua oang tuanya. Kuman-kuman yang mengikis habis paru-paru si anak membawa ajalnya semakin dekat. Sang dokter berkhotbah tentang kesehatan. Sang dokter berkhotbah tentang kesadaran kesehatan diri dan kesehatan lingkungan, dan berkata lagi: Anakmu harus dibawa ke rumah sakit. Kalian kejam dan tidak berperikemanusiaan bila membiarkan anakmu mati tanpa mencari pertolongan dokter. Dari wajah-wajah pucat mengalir kata-kata: Kemiskinan telah menyebabkan kami tidak berperikemanusiaan.
2. Tetapi argumen-argumen hampir tidak dapat bedebat melawan kenyataan. Satu setengah juta bayi meninggal setiap tahun di Jawa. Angka kematian bayi 30 sampai 40 kali kematian orang dewasa. Enam puluh persen kamtian disebabkan penyakit-penyakit menular dan semuanya pada akhirnya bersumber pada kekurangan gizi. Kematian senantiasa menjadi kesimpulan dai pertarungan argumen-argumen seperti yang ada hanyalah ”gajala kurang makan”, tanda-tanda kurang gizi, dan bukan kelaparan. Namun dengan tingkat kamtian anak setinggi itu tidaklah sulit memperkirakan akan seing datang saat di mana pilihannya bukan lagi menghindari kematian akan tetapi mereka terpaksa memilih siapa di antara anak-anaknya harus mati untuk memberikan kesempatan hidup kepada anak-anak yang lain. Dan bagi semua aorang pilihan itu beperikemanusiaan. Namun tuduhan keas tersebut hanyalah dijawab dengan sebuah suara lemah. Kemiskinan telah menyebabkan kami tidak berperikemanusiaan.
6.3.4 Kunci Jawaban Tantangan 3
Untuk dapat mengerjakan tantangan 4 dengan baik, bacalah dengan cermat kedua kutipan di atas kemudian catatlah pokok-pokok permasalahannya. Supaya lebih jelas, bacalah kembali uraian materi di atas dan buku-buku referensi yang dianjurkan di bagian akhir mudl ini.
VII. Evaluasi Pembelajaran
Anda sudah melaksanakan proses pembelajaran dengan penuh motivasi dan disiplin. Untuk dapat mengetahui tingkat keberhasilan pembelajaran Anda, laksanakan dengan disiplin evaluasi berikut. Ingat, Anda dianjurkan jangan membuka kunci jawaban. Kunci jawaban hanya disediakan untuk membantu Anda memeriksa dan mencocokkan hasil evaluasi Anda. Baik, selamat melaksanakan evaluasi!
7.1 Butir Evaluasi
A. Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat!
1. Tulisan yang berisi kecaman terhadap kelemahan suatu tulisan yang disertai dengan pemecahannya adalah....
a. resensi
b. kritik
c. esai
d. artikel
e. laporan
2. Karya tulis lengkap yang dimuat di media cetak....
a. artikel
b. laporan
c. tajuk rencana
d. voucer
e. timbangan
3. Yang tidak perlu diperhatikan dalam memberikan kritik....
a. tunjukkan kekurangan yang akan dikritik
b. berikan kritik secara objektif
c. kenali penulis
d. sertai kritik dengan alasan
e. berikan jalan keluar terbaik
4. Frase yang biasa digunakan sebagai pembuka kritik....
a. saya sependapat dengan ... karena ...
b. saya setuju dengan... karena...
c. saya kurang sependapat
d. saya kurang sependapat dengan...
e. saya kurang sependapat dengan... karena...
5. Modul merupakan salah satu sarana belajar yang efektif asalkan kita disiplin mengikuti segala petunjuknya.
Kalimat di atas terdiri atas....
a. dua klausa
b. tiga klausa
c. empat klausa
d. lima klausa
e. enam klausa
6. Klausa utama kalimat di atas adalah....
a. modul merupakan salah satu sarana
b. modul merupakan salah satu sarana belajar yang efektif
c. salah satu sarana belajar yang efektif
d. kita disiplin mengikuti segala petunjuknya
e. kita disiplin mengikuti
7. Hal yang bukan bagian pendahuluan karya tulis ilmiah....
a. kata pengantar
b. latar belakang
c. permasalahan
d. pembatasan masalah
e. tujuan
8. Bagian karya tulis ilmiah yang menguraikan segala permasalahan yang ditunjang dengan berbagai pendapat dan disiplin ilmu....
a. kata pengantar
b. pendahuluan
c. isi
d. penutupan
e. referensi/daftar pustaka
9. Simpulan, saran, atau ajakan dalam karya tulis ilmiah dimuat pada bagian....
a. kata pengantar
b. pendahuluan
c. isi
d. penutupan
e. referensi/daftar pustaka
10. Yang tidak termasuk ciri artikel....
a. adanya ilustrasi
b. ada simpulan dan saran
c. ada latar belakang
d. ada permasalahan
e. ada tujuan
B. Kemukakanlah kritik Anda terhadap kutipan-kutipan berikut! Kritik diberikan baik terhadap isi maupun bahasanya!
1. Setiap kali membayar listrik di tempat-tempat pembayaran yang sudah ditentukan, semua pelanggan ditaik retribusi kebersihan oleh petugas yang mengaku dari Dinas kebersihan. Penaikan memang terpisah dengan tagihan rekening listrik tapi kami sukup keberatan terlebih dengan keadaan sekarang yang serba sulit. Di tepat tinggal, kami setiap bulannya sudah diminta uang sampah Rp 4.000 itupun tidak setiap hari petugas sampah mengangkut sampah di rumah-rumah, terkadang dua sampai tiga hari baru datang. Kalau kami juga harus ditarik retribusi setiap bayar listrik, bearti dalam satu bulan kami harus mengeluarkan uang kurang lebih Rp 7.000 hanya untuk sampah, padahal kami sebagai warga terkadang harus membuang sendiri sampah ke TPS karena sampah keburu menmpuk sementara petugas sampah tidak setiap hai datang. Apa yang didapat masyarakat dengan retribusi tersebut?
2. Kecelakaan kereta api (KA) banyak penyebabnya. Tapi kalau atapnya ambol, mungkin termasuk kejadian langka. Seperti yang dialami KA nomor KA 907 jurusan Rangkasbitung, Banten menuju Jakarta. Alasan PT KA, atap gerbong tersebut bisa ambrol karena tidak mampu menahan beban ratusan penumpang yang naik ke atap gerbong. Setiap hari ratusan penumpang KA naik ke atap, lama-lama atapnya tidak mampu menahan beban yang begitu banyak.
C. Berikanlah dukungan Anda terhadap kutipan-kutipan berikut, baik terhadap isi maupun bahasanya!
1. Sesuai dengan undang-undang yang berlaku, sudah ditetapkan tentang penggunaan plat nomor kendaraan bermotor. Bila melihat aturan tersebut, jelas bila kedapatan pengguna motor memakai plat nomor bukan dari polisi atau bahan lain seperti karton atau triplek dan sebagainya, pasti ditilang.
2. Bandung sebagai kota belanja makin populer seiring makin bermunculannya tempat-tempat belanja khusus. Contoh saja, kini makin banyak bermunculan gerai atau factory outlet (FO) yang khusus menyuguhkan perlengkapan ibu hamil, bayi dan anak. Tak heran jika kemudian gerai-gerai itu menjadi tujuan para ibu hamil maupun mereka yang telah memiliki anak untuk memenuhi keperluan buah hatinya.
D. Carilah sebuah artikel dari majalah, surat kabar atau internet. Berikan kritikan dan dukungan terhadap artikel tersebut. Catat, siapa penulisnya, media apa yang mengeksposnya, kapan diekspos, dan apa yang menjadi isunya!
E. Pilihlah sebuah buku kemudian lihatlah daftar isinya. Buatlah rangkuman terhadap isi bagian buku yang dirujuk dalam daftar isi yang Anda tentukan!
VIII. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Sudahkan Anda jawab semua soal? Untuk mengetahui tingkat kemampuan Anda, kini, periksalah lembar jawaban Anda. Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia di bagian akhir modul ini. Ingat! Periksalah dengan teliti dan penuh kejujuran untuk keberhasilan Anda menguasai modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi modul ini.
Rumus TP = Jumlah jawaban benar/jumlah soal X 100%
Keterangan:
90% - 100% : vaik sekali
80% - 89% : baik
70% - 79% : cukup
< style=""> : kurang
Untuk memriksa bagian B dan C, mintalah bantuan teman Anda untuk memeriksa dan mengevaluasi hasil pekerjaan Anda kemudian konsultasikan dengan guru pengajar Anda di kelas.
Jika Anda meraih angka 80% ke atas, artinya Anda sudah menguasai materi modul ini. Bagus sekali! Silakan untuk mempelajari modul berikutnya! Tapi bagi Anda yang tingkat raihannya masih kurang dari 80%, maaf, jangan berkecil hati. Pelajarilah kembali modul ini dengan lebih tekun. Anda kurang beruntung kali ini. Ingat! Jangan dulu mempelajari modul berikutnya sebelum tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas!
Selamat untuk semua!
IX. Kunci Jawaban Evaluasi Pembelajaran
A. 1. B 2. A
3. C 4. E
5. B 6. B
7. A 8. C
9. D 10. A
B dan C, D, dan E mintalah bantuan teman untuk menilai hasil pekerjaan Anda kemudian konsultasikan dengan guru pengajar Anda!
X. Referensi
Idris, Dedi Supriadi (ed.). 2004. Kompeten Berbahasa Indonesia 1. Tasikmalaya: CV Multi Pesona.
-------. 2005. Kompeten Berbahasa Indonesia 2. Tasikmalaya: CV Multipesona.
-------. 2006. Kompeten Berbahasa Indonesia 3. Tasikmalaya: CV Multipesona.
Keraf, Gorys. 1980. Komposisi. Ende: Nusa Indah.

3. Mendata Informasi dari Sebuah Artikel
Mendata Informasi dari Sebuah Artikel di Media Cetak dan/atau Elektronik dengan Mencantumkan Sumbernya
Informasi yang kita terima dari mana pun, termasuk dari artikel dalam media cetak atau elektronik, bisa sesuai dengan pemikiran kita, tetapi juga bisa bertentangan. Jika kita setuju dengan informasi yang kita terima, tentu kita dapat mendukung dan memberikan persetujuan. Namun, jika tidak menyetujuinya, kita juga dapat menyampaikan kritik atau tambahan.
Dunia pers kita saat ini sudah mendukung untuk melakukan hal–hal seperti itu. Suatu permasalahan yang menjadi pro dan kontra dan beberapa kali oleh para ahli di media massa disebut polemik. Biasanya, permasalahan yang sampai menjadi polemik merupakan permasalahan yang sangat mendasar. Para ahli mengemukakan pendapat-pendapatnya dan mengadu argumentasi dengan ahli lain. Namun demikian, kita juga dapat menyatakan persetujuan pendapat atau argumentasi tersebut memang sesuai dengan pemikiran kita.
Jika ingin mencari informasi tentang masalah yang aktual dan sedang menjadi polemik, kita dapat membuka surat kabar, melihat tayangan televisi, atau mengunjungi situs internet. Saat ini, media massa, baik cetak maupun elektronik, menyajikan banyak sekali informasi dari berbagai bidang dengan cepat dan aktual.
Jika informasi sudah diperoleh, pendataan informasi sangat penting. Informasi mempunyai berbagai fungsi, baik untuk mengembangkan pengetahuan seseorang, sebagai bahan rujukan atau referensi, sebagai data atau bukti, maupun untuk kepentingan lain. Sumber informasi juga harus dicantumkan secara jujur dan jelas sebagai penghormatan atas hak cipta.
Suka
Be the first to like this page.


   



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar